Wednesday, October 27, 2010

Ini seriussssssss

Ini cerita serius, pasal masak asam tumis ikan pari. Biasalah dalam kehidupan kita , bak kata laki aku, yang aku pegang cakap dia sampai sekarang.Itu yang dia pesan kat anak akulah,

1) masa main, kita main
2) masa belajar, kita belajar
3) masa serius, kita serius
4)masa karoeke, kita karoeke

Laki aku punya bahasa ni kadang-kadang memelik sikit. Semalam atas motor, dia marah firdaus nyanyi-nyanyi . Dia marah guna bahasa yang aku tak pahamlah. Dia cakap cam ni

"Firdaus boleh diam tak? nanti ayah tak nampak jalan" Sampai sekarang aku memikirkan

a) Adakah bila mulut firdaus diam, baru laki aku nampak jalan.
b) Adakah mulut firdaus bersangkut paut ngan mata laki aku.ahhhh konpius aku nak pikir , layan masak asam tumis ikan pari aku lagi bagus.





Oleh kerana gambar ikan pari yang aku masak tu dah terdelete, makanya gambar ikan pari tu ,aku pergi curi kat Blog Hijau itu indah dan permai




1) cili kering 20 tangkai , 3 biji bawang merah kecil, 1 cm halia ngan 1cm kunyit dimesin.
2) asam jawa dibancuh ngan 700 ml air(biar masam sikit baru sedap, nama pun asam tumis.betul tak?)
3)2 atau 3 tangkai daun kari
4)belacan-1 cm je.(kalau suka boleh letak banyak)
5)tomato 2 biji-dibelah 2






ikan pari dicuci ngan air asam jawa dan digaram kunyit
bendi dikerat pangkal.
Tumis cili mesin sampai betul -betul pecah minyak.masukkan belacan tadi ngan 1/2 teaspoon garam.Kalau nak masak asam tumis yang sodap, cili hendaklah ditumis lama-lama.kalau takut hangit, kecikan api sedikit..Masukkan air asam jawa.Biar kuah betul-betu mendidih, masukkan ikan, tomato dan bendi .Jangan masak ikan terlalu lama, nanti kemanisan ikan hilang.Letak secubit kecil perasa ngan 1/2 teaspoon gula ; supaya rasa kuah seimbang.





Asam tumis ikan pari kesukaan ramai.kwang kwang





Ini cerita tak serius tapi benar ye. Hari minggu ari tu, aku pergi ke rumah anak perempuan aku . Dia masak kerang rebus cicah ngan kicap cili. Lebih kurang beberapa minit aku duduk, dia suruh aku makan nasi.Aku cakap tak nak makan nasi, nak makan kerang rebus je.Kerang rebus dia cedokkan untuk aku dalam satu mangkuk. Kicap cilinya, dia suruh aku ambil sendiri. Puas aku cari tak de, aku tanya dia, mana kicap cili tu? Memanglah aku tak jumpa, dengan lesung batu yang dia dah tumbuk, dia hidang sekali atas meja. Aku tersenyum, kalau nak tradisonal pun janganlah hidang sekali ngan lesung batu.



Senyum :Aku rasa hati dewi mesti terbakar macam kicap cili yang anak aku tumbuk ni, pasal entry semalam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina