Wednesday, October 6, 2010

Puisi mengarut untuk Maya

Puisi ni aku tujukan untuk teman mesra aku , maya.Aku tahu sekarang dia tertekan yang amat sangat.Makhluk perosak dan telefon sedang menganggu.Maya aku harap kau kena pekakkan telinga sekarang.


Maya kau sahabat sejati aku.
Setiap kepedihan yang kau lalui aku pun turut rasa yang sama
Aku mungkin tahu apa yang bersarang dalm hati kau
Aku tahu ayah kau menyisih kau bila dia senang
Aku tahu ayah kau terlalu ego
Aku tahu ayah kau telalu cepat membenci kau
Aku tahu ayah kau lebih sayang kawan dan saudara dia
Apalah salah dan dosa kau, sehingga dihina begitu sekali

Ingat satu, walau seburuk mana penderitaan yang kau terima, itu tak seburuk penderitaan orang Afrika yang tak ada tempat tinggal dan makanan.
Kau lihat bagaimana anak-anak kecil kurus kering berlari tanpa arah.Kau lihat lagi bagaimana mereka berbumbungkan langit .Dari situ hati kau akan jadi sekeras kerikil.

Walau sepayah mana pun mendengar cerita pedih kau, aku tetap nak mengisi perut.Makan mesti diteruskan walau seribu rintangan yang melanda. Jom jalan-jalan cari makan, tengok sarapan kat rumah aku pagi tadi.


Cerita maya akan aku selalu update, sebab maya teman aku yang paling rapat

roti yang belum ada nama lagi, diambil dari tempat kerja.








Roti tadi disapu jem berry dengan butter.




Telur goreng.




Bihun goreng yang aku buat sendiri seawal pukul 6 pagi.

Buat pengetahuan korang aku tak boleh mengunakan senyum kambing lagi, ditakuti pihak utusan akan menyaman aku,mulai sekarang aku gunakan Senyum tapir.Manis bukan?

Senyum tapir : orang hilang dengan kes sosilawati sinonim
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina