Friday, November 19, 2010

Kisah benar

Mulai hari sampai kepertengahan bulan 12, terlalu banyak urusan kerja yang harus diselesaikan.Jadi , aku terpaksa kurangkan isi yang berjela-jela dalam blog ni. Mungkin isi dalam blog ni, jadi ringkas dan padat. Imiginasi mungkin juga, akan terhenti buat beberapa minggu ni. Fikiran aku, lebih tertumpu ngan urusan kerja yang hendak dibereskan , sebelum boss aku terbang ke luar negara, lagi 2 minggu. Lepas 2 minggu, baru korang boleh tengok sapa boss sapa kuli..






Makanan peberet aku, yang aku beli di pasar, malam tadi. Jangan cakap pulak aku nak tiru Alleycat punya kegemaran. Mungkin dia yang tiru aku, sebab aku lahir dulu sebelum dia. Kalau tidak , tak kan dia panggil aku makcik.Aku redha, memang makcik. Lupa masak sekejap, bila dapat putu bambu. Memang terbaek putu bambu dia.Aku ada tips , cam mana nak tahu putu bambu tu sedap ke tak?


1) Masa aku pergi ke tempat jual putu bambu tu, ada 5 orang tengah menunggu ngan muka berpeluh-peluh dan tension (sebabnya dah tunggu terlalu lama)
2) Muka penjual tu sombong dan berpeluh(Sebabnya dah terlalu penat atau untung dah banyak)
3)Kalau ko cakap dia buat tak layan je. Contohnya terjadi pada aku semalam.

Aku : pakcik putu bambu kira cam mana?
Pakcik : Muka bengis sambil mengesat peluh ngan baju t-shirt yang dia pakai , RM2 -5 ketul(jawab tak pandang muka)(sambil mencucuk ngan buluh, putu bambu keluar dari acuan besi)

4)Bila putu bambu aku dah siap, pakcik tu hanya hulur plastik , terus ambik duit, tak cakap terima kasih pun. Aku pulak cakap terima kasih ngan dia , tapi tak pe aku redha, janji sedap.





Yang jadi mangsa, bila aku dah dapat putu bambu, adalah simontel.Terpaksa redha kena makan nasi lemak. Dapur tutup. Aku dah kenyang makan putu bambu. Maafkan mak, esok mak come back.





Cukuplah tu , dah dapat nasi lemak kukus ngan ayam goreng. Apa lagi?.



Senyum Tapir : putu mayam, putu piring ngan putu bambu, tanpa mu, hidup ku tak de makna buat seketika.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina