Wednesday, December 8, 2010

Sepetang dibawah pohon mangga

Disatu petang, dibawah pohon mangga, seorang ayah dan seorang anak sedang menunggu mee kari untuk dimakan pada waktu malam.Sementara menunggu, mereka berdua berbual-bual kosong, tentang masa depan. Manalah ibu sianak ini pergi?

Siayah bertanya pada sianak cita-citanya, bila dah besar nanti. Sianak menjawab, dia bercita-cita menjadi seorang doktor , bila dah besar. Siayah pula berkata, baguslah, nanti boleh menolong orang-orang yang susah, yang tak cukup duit untuk mendapatkan rawatan.Kebanyakan rawatan klinik swasta sekarang, terlalu mahal untuk golongan berpendapatan rendah.



Mereka berbual-bual sehingga, hari beransur malam.Nyamuk liar banyak berkeliaran di situ.




Maka , siayah membakar bekas telur, untuk menghalau nyamuk.Nyamuk hutan, yang bila mengigit betul-betul berbisa . Jarum nyamuk, boleh tembus hingga sebalik baju atau seluar.


Gambar ini di atas, terlupa nak letak.




Sekitar kawasan pohon mangga.


pokok-pokok tebu ditanam berhampiran ngan pohon mangga.




Rumah yang menjual mee kari.Langsirnya dipasang luar biasa.



Mee kari dah sampai kepangkuan.
Senyum tapir : Nyamuk liar yang tak dapat menghilangkan diri aku, dari sentiasa mencintai alam semula jadi.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina