Tuesday, January 25, 2011

G.A.M.P.A.N.G



Cari gak gambar, mana tahu ada yang tak baca surat khabar pada 22/1/2011.


Bahasa ada sikit kesat, sebab nak cerita pasal benda yang paling aku benci dalam hidup. Tak payah letak gambar, cukuplah ngan cerita aku ni. Nak letak gambar pun buat apa, kosmo kan dah letak, jadi semua orang dah tahu cerita tu. Aku bukan nak cerita balik apa yang kosmo cerita. Cuma nak cerita pendapat aku tentang 3 orang yang tak bertanggung jawab tu. Yang aku nak lebih tekankan pada mak budak tu sendiri. Yang lain tu, dia punya pasal, jawab kat akhirat.

Aku tak nak cerita pasal ni, memandang aku dah terpandang muka depan kosmo, masa tengah mencekik kueh teow goreng pagi tadi. Kosmo 22 January 2011 sabtu tu, memang aku beli, tapi banyak yang belum baca. Memang dah patern aku cam tu, bila free, baru nak habiskan baca. Bila baca, darah tinggi yang belum disahkan oleh doktor bertauliah, mula naik.

Dari pemahaman yang aku dapat setelah membacanya berulang kali. Nur Aquila ni ada 3 orang anak. 2 perempuan dan 1 lelaki. Yang kena dera Nor Dania Qistina3 tahun. Sipendera bapa sendiri ngan mak tiri. Yang 2 orang tu pun kena dera, tapi dah keluar dari hospital. Nur Dania Qistina tu meninggal dunia akibat 72 kesan lebam dan luka diseluruh badan.

Jiwa keibuan aku benar-benar tersiksalah, kalau nampak budak tak berdosa cam tu meninggal dunia kat tangan badigol yang tak bertanggungjawab. Mak sebenar pada budak yang kena dera tu, ko tak payah cakap, dan ko pun tak payah nak menangis. Nak muntahlah aku tengok. Ko cakap, pernah kena dera. Sakit sangat ke?Habis tu kenapa ko tak buat pengaduan. Banyak sangat aku tengok kes cam ni, anak dah meninggal dunia kena dera, barulah dia cakap laki dia kaki deralah, kaki pukulah. dammmlah ko. Dah terlambat. Tak cukup lagi ke arwah syafika yang di dera oleh pakwe mak dia.

Nur Aquila ko dah bercerai ngan laki ko, dalam kosmo cakap ko bagi 3 orang anak tu kat ayah ko jaga, yang dah tu berumur 52 tahun sakit gout lagi. Kat mana ko masa tu? Jangan sesekali ko cakap bahu ko memikul, aku guna mata, hanya pandang je ye. Aku pun pernah rasa cam mana bahu yang memikul tu. Lebih dari hazab tu tau. damm ko. Aku pulak bukan artis atau manusia yang suka meraih simpati atau nak up traffic, nak cerita hal peribadi aku.

Cukuplah ko punya penderitaan tu tak sebesar mana.Dia jadi besar, bila anak ko meninggal dunia kerana penderaan. Anak ko dah lama kena dera , baru nak tahu, bila anak dah menghembuskan nyawa buat kali terakhir. Senangnya mengandung 9 bulan ye. Sekarang baru nak mencucurkan air mata. Daripada ko buang masa nak menangis, baik ko pikir, macam mana nak jaga anak ko yang lagi 2 orang tu.lagi baiklah.Salahkan diri sendiri dulu, baru tuding jari ke arah orang lain. ko ibu, patut bertanggungjawab, selepas ayah dia tak pedulik semua tu .



Entry ni panjang, kalau tak suka , boleh pergi baca majalah mangga, banyak gambar artis yang terselak dan bewarna warni .




Senyum tapir : Nasib baik mak budak tu tak ada kat depan aku ni, kalau ada, tak tahulah apa yang akan jadi.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina