Tuesday, February 22, 2011

Diary budak sekolah tadika



Firdaus baru balik sekolah, lepak kat pengkalan.

Fikiran aku kalau berkecamuk ada dua tanda,

1) pertama aku akan masak dan lepas tu tepek kat blog ni.

2) aku tepek banyak gambar yang tak relevan ngan cerita.

Tak tahu pasai apa, aku menyampah je ngan seseorang yang suka pretend baik, bila kita ni mengomen pasal benda yang betul, dia cakap seolah-olah kita ni jahat sangat.frankly speaking, aku ni tak pandai nak tegur secara bertapis, buat apalah nak belok-belok, sedangkan kau tahu je jalan tu lurus. Lagi satu kalau boleh aku tak suka mengomen cara berjemaah kat belakang orang.Kalau nak tegur, baik beritahu terus, ini ko nak nampak baik kat mata orang tu, tapi ko komen dia kat belakang.

Lagi satu hal yang buat aku meluat pasal seorang pengomen ni, suka komen yang tak de kena mengena ngan cerita, kalau kat sekolah memang dah sah aku panggil budak lemau, atau terus aku tak kawan ngan dia. Kalau ko komen lauk aku tak sedap pun, lagi aku tak marah. Ini orang cerita pasal singa ko komen pasal ikan. ada akal ke tak tu? komen sipi sipi ngan cerita pun tak pelah. Kalau tidak pun jangan komen terus.

Pesanan untuk pengomen tu "Lu apa hal , lu pergi tengok entry lama gua , berapa banyak orang tempat kerja gua kutuk, gua tak delete pun. Lu nak komen, nak jaga hati gua apasal."

Hal kedua yang buat aku tension, fail tender vitamin aku hilang dari komputer . Aku punya gigih siapkan benda alah tu dari hari jumaat, ingatkan nak print out hari senin, datang ofis nak check apa yang patut. Gigih pulak satu hari kena siapkan semula. Aku ingat dalam drama melayu je ada sabotaj ni, rupanya realiti pun ada.Cepatlah , bila aku nak berhenti kerja , aku dah fed up ngan semua ni.

Kadang-kadang environment pun boleh buat kita tension sepanjang hari. Aku ni jenis tak selesalah kalau orang nak sibuk hal aku dari benda kecik hingga benda yang besar.Pasal aku nak makan ngan sapa ke, tak nak makan ke, nak mati cepat ke, aku tak suka orang pedulik sebab aku dah dididik dari kecik oleh mak ayah supaya tak duk sibuk nak jaga hal orang.

Bila balik rumah tengok Firdaus buat kerja sekolah, hati lega sikit. Betul apa orang cakap, pandang muka anak ni, boleh buat kita cool.





Dah ada improvement ngan tulisan dia. Aku balik kerja dah pukul 7 malam, dia buat kerja sekolah, aku gigih masak. Tengah masak,firdaus duk jerit"mak apa bau ni, mesti mak masak sedap" Biasalah tu perut dia dah lapar macam-macam dia cakap.Dah lama gak aku tak masak, malas bukan ramai sangat dalam rumah ni. Kalau masak pun banyak yang membazir.



Sempat lagi gigih buat sambal belacan. Tak tahu kenapa, kalau masak sup ikan , mesti buat sambal belacan.



Sup ikan merah



Sayur kankung goreng ngan ikan masin.



Firdaus mata nak kuyu, disamping sup ikan merah



Ciankan baru habis buat kerja sekolah, mandi kemudian baru makan.






zoom dekat sup ikan merah.



Makan sambil membebel, "saya kena makan sayur banyak , saya nak jadi kuat" setiap kali mesti cakap benda yang sama.



aku dah cakap, jangan makan sambal belacan, dia degil nak gak, dapat ko pedas.



sedut air, dah terlampau pedas.



Muka yang menagih simpati , bibir merah ngan mata berair tahan kepedasan , Lagi dia boleh suruh tambah nasi ngan sambal belacan.




Korang tengok sambal belacan dia, banyakkan. Semenjak bila dia belajar makan pedas pun aku tak tahu, tiba-tiba je sekarang ni kalau makan dia mintak nak pedas.


senyum tapir : tak de soalan apa -apa, cerita ni pun sekadar nak meringankan beban yang sarat dikepala.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina