Tuesday, July 24, 2012

Sekadar luahan hati-ringkas janjii melegakan hati aku

Salam Ramadhan.............



Subuh tadi aku dah siapkan  dua entry masakan tapi aku tak publish lagi ingatkan tadi sampai ofis baru nak publish  tapi oleh kerana sebelum sampai ofis ada  beberapa perkara yang tak diingini berlaku  maka aku tangguhkan dulu bagi memberi laluan  kepada diri sendiri  untuk meluahkan bebanan dihati aku yang terpendam selama ni di blog sendiri

1)komuter ke Port Klang adalah bodoh bangkai dan segala bangkai yang ada.Bertambah bangkai bila  ada pompuan keja gomen lebih kurang sebaya aku (pekerjaan pompuan tu harus dirahsiakan) menyampuk"awak baru sekali naik komuter  dah sibuk, saya ni lagi dah bertahun pegi keja naik komuter." "Bangkai ko tak pelah lepas turun komuter jalan sikit dah boleh jumpa opis ko,"aku kata dalam hati.  Aku tak tahu macam mana dia boleh  tau yang aku baru sekali naik komuter.  *ada  sedikit tuk nujum disitu.Malas aku nak  ambik pusing pompuan  bangkai  cam tu  sebab   yuyi selalu  pesan kat aku  jangan dilayan orang-orang macam tu nanti kita setaraf cam pompuan keja gomen tu.Tima kasihlah anak atas nasihatmu itu.

2)kembar  seiras pompuan keja gomen tu ada keja kat opis aku. 2 x 5 & 5 x2 =10 daripada aku tambah dosa bercakap ngan dia aku anggap je dia tak pernah ujud di sebelah aku. Pelikkan dalam dunia ada orang macam ni nampak muka pijak semut pun tak mati tapi bila sekali bercakap  boleh terus menusuk jantung kelabu kita.Maaflah rasanya aku rela bercakap ngan dinding atau ngan botol minyak kapak aku.

3)Serius bangkai bila aku dengar orang cakap "cianlah ko raya sorang-sorang." ko ni bangkai sangatkan dalam kubur bukan kau sorang ke,"aku kata dalam hati. Aku tak akan layan org cam ni.

4)Bank yang bangkai adalah bank yang menanya berbagai soalan pelik sebelum kita nak mentransfer duit kepada orang lain.


Ini je yang aku dapat luahkan dalam blog kesayangan aku ni.haishh kenapa tiba-tiba perut aku rasa lapar?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina