Monday, January 10, 2011

Kad pengenalan diri





Anjing ke singa? (blogger kat luar sana, jgn sampai hilang identiti cam ni)


Gambar anjing ni, simanja ambil, masa mengecat plaster siling kat sebuah rumah, kat Teluk Panglima Garang, Banting. Kalau anjing biasa, simanja tak de heran sangat nak ambil gambar pun, tapi yang ni , lain dari lain. Masa dia tunjuk gambar ni, aku pun pelik, ingatkan singa. Bila fikir ngan logik akal, tak kan ada org yang berani nak bela singa plak.

Lupa nak cakap, mengecat rumah, perkerjaan sampingan simanja. Dia cat rumah,yang berkos mahal je, buat apa nak penatkan badan, mengecat rumah orang yang tak tahu menilai , seni seorang pengecat. Kebanyakan orang berada ni, tahu apa yang dia mahu. Golongan orang yang tak berada, selalu berselera besar, susah nak nampak kesenian seseorang. Dia tahu nak gah, tapi bayar ciput. Maaflah aku ni, suka berterus terang, tak suka suap , simpan, lepas tu muntahkan kat orang lain pulak.

Macam kita berblog gak, kita dapat mengenal identiti seorang pengomen, daripada komen yang dia layangkan kat entry kita. Bagi diri aku, walaupun ko ada mengomen kat tempat aku, tak semestinya aku kena komen kat tempat ko balik, walaupun cerita ko tak berbaloi langsung, kalau aku komen pun. Contoh, entry orang yang aku tak akan komen, entry terang -terangan mengutuk budak yang sebaya anak aku, macam dia tak de anak ngan entry yang mencerminkan, dia seorang sahaja dalam dunia ni, yang berpegang pada syariah Islam.

Aku terpanggil sangat nak tulis cerita pasal ni, sebab terkesima dengan komen yang dilayangkan seseorang , di entry aku semalam. What de beladi hell, ko ingat, ko sorang je alim , Aku nak tahu sangat, setakat mana pegangan agama ko, sehingga boleh menuduh orang sembarangan. Nabi Muhamad SAW , nabi besar junjungan kita, walau dicaci , dihina oleh orang kafir, tak pernah lagi menghamburkan kata-kata kesat, pada umatnya.

Memang pengomen tu, tak sedar, yang komen dia, menguris perasaan orang, sebab dia rasa, dia ada tangan dan mulut boleh buat sesuka hati mak bapak dia. Betul kita semua ada mulut, tapi kita kena belajar macam mana nak guna. Sedangkan dengan haiwan pun, kita kena bercakap dengan penuh adab. Masuk ni dah 3 komen dia, aku perhatikan memang cam biadap., tapi aku tak kan buang komen tu. Mana tahu dia sedar dari ICU, dia boleh tengok balik.

Aku bagi contoh, cam mana cara nak bercakap dengan betul, kalau korang nak belajarlah. Okey , firdaus dijaga oleh pengasuh, setiap petang, masa nak ambil dia, aku nak tanya pengasuh, samada dia dah makan ke belum? Korang rasa itu soalan yang remeh, tapi kalau korang salah tanya, dia boleh jadi isu besar. Benda-benda ni semua aku suka nak jaga. Selalunya aku bagi soalan cam ni :

1)Ana , akak rasa malas pulak nak masak, firdaus dah makan ke?, kalau belum, akak masaklah.
Ana dengar pun tak kecil hati.

korang rasa elok tak ?kalau korang tanya cam ni :

2) Ana, Firdaus dah makan ke belum?


Korang tahu apa yang dia ingat, beladi hell, apa ko ingat aku tak pandai nak jaga anak orang.Mungkin dia akan cakap dalam hati cam tu, sebab jiran aku suka tanya pengasuh anak dia cam tu. Seingat aku dah 2 orang pengasuh yang jaga anak dia, cakap dia ni berlagak. Tak de orang yang nak sudi jaga anak dia. Ingatlah duit kita tak besar mana, jangan anggap pengasuh tu, tak makan, kalau tak dapat duit kita.


Berbalik pada cerita asal tadi, cam tu lah caranya , aku terasa hati ngan pengomen tu, tak payahlah aku nak cakap identiti dia. Nanti aku ngan dia jadi sama plak, menjatuhkan maruah orang. Aku peringat pada korang dan diri aku sendiri,jangan berblog nak kejar glamer atau traffic, sampai ko terlupa nak menjaga adab dan tata susila sebagai manusia.

Ko nak kejar follower menimbun-nimbun pun buat apa? Kalau follower ko 500 orang pun tak guna, kalau orang yang ko follow tu, tak masuk pun blog korang. Visi 2011 aku , nak jadi blogger yang beridentiti sendiri, follow blog yang aku suka nak baca je. Tak nak hipokritlah. Aku tak pernah buat lagi, bila aku follow blog orang, aku tinggalkan pesanan kat chat box org tu, suruh follow balik.nonsense.ko follow tak ikhlas ke?, nak paksa orang.

Aku suka nak mengaku kat sini, imam didada belum cukup tebal nak menuduh orang lain, waima ko tak sembahyang, pelacur, penagih dadah, perompak, penjahat, bukan aku yang boleh menilai, hanya Allah SWT sahaja yang berhak menilai seseorang. Oleh kerana itulah, aku tak pernah membataskan dengan siapa, aku nak berkawan. Selama aku hidup dimuka bumi ni, aku pernah berjiran ngan pelacur, ada kawan dari golongan penagih dadah dan mak nyah, ada kawan GRO, golongan yang alim-alim, semua tu aku layan cam manusia biasa gak.

Ingatlah kita ada anak-anak, perjalanan kita masih jauh, tak tahu , apa yang akan berlaku di masa hadapan.Selama pemerhatian aku terhadap dorang, golongan yang pada pandangan mata masyarakat jahat, mereka tak suka pun nak mengata orang. Kalau ada pun, dosa mereka ngan Allah SWT. Perlu dingat dosa kita ngan Allah SWT, boleh kita minta ampun ngan Allah SWT, tapi kalau dosa kita ngan orang, bila nak jumpa orang tu, nak minta ampun.

Lagi satu kena ingat, macam mana tingginya pegangan agama korang, lagi banyak syaitan akan mengoda dan memainkan peranan mereka.Daripada kita duk nak mengutuk orang sembarangan, lebih baik kita pertingkatkan lagi amal ibadat pada Allah SWT.

Nasihat aku yang last sekali, kalau nak berblog , sila cari identiti sendiri, baru korang rasa semangat berblog sentiasa bercambah. Aku nak gosip sikit, sipengomen yang aku cerita ni, sanggup follow dan mengomen ngan ayat power kat blog awek penjaga gol si Fahmi. Doniya, doniya. Pening jap, aku doakan dia jadi blogger yang paling hebat alaf ini.Aminnnn.



Tolong ingatkan aku tempat pertama di AJL 25.nak dengar 20sen




Sentum tapir .Takzirah hari minggu ni, diharap yang berkenaan boleh bukak mata sikit. Harap maaf , jika ada hati yang sikit berdarah, bila terkena tikaman sipi ni.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina