Tuesday, November 23, 2010

Ayam, itik , Angsa, kucing, ayam tak tahu nama

Dah lama tak update.Asyik terleka tengok itik , angsa, ayam dan kucing.Minta maaf banyak-banyak pada pembaca tersayang. Aku come back, setelah membawa simontel bersiar-siar dan meninjau-ninjau segala haiwan. Layanlah, cerita aku yang tak berapa panjang dan merapu ni. Hari ni busy, bila lapang aku melawat kawasan korang ye.




Anak sapakah yang montel ni?




Kucing makan bersama ayam, itik, angsa dan berbagai haiwan lagi



Angsa, dulu kecik-keci haiwan yang paling aku takuti, sebab dia suka menyondol kaki.



Ayam yang aku dah lupa nama.




Anak sapalah ni, yang suka nak baling batu dalam longkang.Nasik baik dia tak baling binatang tu.




Seorang jejaka, sedang memerhatikan tempat reformasi bulan lepas. Berdekatan ngan tempat aku melepak dan makan dan tengok segala haiwan.



Ayam ni, aku dah lupa namanya.



Itik tua, yang tuannya tak akan jual, walaupun ada orang yang menawarkan bayaran yang tinggi. Kalau cina, itik tua ni , dorang buat ubat.



Mee kari dia sedap, walaupun aku bukan peminat mee kari yang sebenar.

Tauke warung ni, hanya jual rojak dan mee je. Warung yang bersama rumah kediamannya sekali ni, betul -betul berhampiran ngan rumah aku.




Di tepi warung , ada banyak pokok asam jawa.




Budak montel, yang tapau mee kari. Asyik melayan berbagai haiwan, balik rumah baru terasa lapar.




Kelaparan sangat.



Senyum tapir : Kehijauan dan kepermaian desa , sentiasa menambat hati aku.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina