Sunday, January 2, 2011

Banyak proses

Pagi tadi, aku ke Sg.Pelik, kerana ada urusan yang nak diselesaikan. Dalam perjalanan balik, aku ternampak, disatu tempat yang banyak teratai. Aku teruja sangat, sebab tak pernah nampak teratai , secara siaran langsung. Lagi teruja , simanja bukak cerita kisah dia kecik-kecik suka makan biji teratai. Teringat pulak, kat majalah 3 dorang buat cerita pasal orang cari teratai ni, untuk dijadikan sumber pendapatan..






Simontel di depan hamparan teratai.



Maaf, gambar tak berapa jelas.




Simanja tunjuk kat aku lagi, daun teratai tak boleh menyerap air. Rasa cam jakun jap. Sumpah sebelum ni, aku tak pernah lagi berkenalan ngan teratai. Aku dengar , nama teratai ni pun, dari tajuk lagu dendangan M.Nasir(kalau tak silap aku)




Nampak tak, buah teratai tu. Orang cina suka sangat ngan bunga teratai.Selalu dorang gunakan dalam upacara sembahyang.



Buah teratai dari dekat.



Simanja menunjukkan aku, aksi memecahkan buah teratai.



Bila dah pecah keluar satu biji, seakan kacang bewarna putih.



Simanja membelah dua, biji seperti kacang tadi. Dia membuang 1 biji kecil bewarna hijau yang terletak ditengah, sebab rasa pahit.



Istiadat makan , haruslah simontel mencuba dulu. Memang ajaib, rasanya yang lemak-lemak tu.


Senyum tapir : Hari pertama tahun 2011, first time dapat rasa biji teratai, diharap ini adalah satu petanda yang baik.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina