Saturday, September 1, 2012

28 Ramadhan 1433 ; aku tertinggal keretapi

 Salam Aidilfitri...


Teruk sangat aku ni... dah dua minggu kita berhari raya aku baru nak terkedek -kedek bercerita pasal akhir  Ramadhan.Layan jelah ye janji ado. Aku start cuti raya pada hari Jumaat ,  Masa siangnya yuyi bawak kitaorang semua ke Jaya Jusco bagi membeli persiapan terakhir menjelang Aidilfitri. Biasalah dengan usia yang semakin meningkat aku cepat rasa penat dan lenguh kaki tangan  bila seharian berlegar-legar di pasaraya.Bila kaki tangan  dah start lenguh-lenguh maka  aku tak de daya dah  untuk memasak juadah berbuka puasa maupun ke pasar ramadhan untuk tunjuk-tunjuk  lauk pauk  . Pada masa tu aku hanya  mampu mengajak  anak -anak  berbuka puasa di  kedai makan Duandee.

Dah lama sebenarnya aku tak layan kedai makan Duandee  tapi memandangkan  malam  tu hampir semua kedai makan tutup maka, terpaksalah aku merelakan diri  berbuka puasa di Duandee. Malam tu aku pilih menu  kebiasaan aku  makan ; sup tomyam , nasi putih ngan kailan ikan masin ;  nasi goreng cina ngan ayam goreng kunyit plak untuk Firdaus. Cuma biasalah bezanya bila makan bersama yuyi  akan ada menu tambahan contohnya malam tu dia oder  ketam goreng bercili yang kepedasan cilinya boleh diumpamakan seperti hidup segan mati tak mau.la la la
Muka innocent yuyi
Firdaus ngan nasi goreng cinanya
Entah apa yang yuyi sembangkan ngan Firdaus 
Menu kebiasaan aku ; kailan goreng ikan masin  dan ayam  goreng kunyit
 
Di mana ada ketam disitu ada yuyi
Tomyam seafood

Sebenarnya cerita kedai makan Duandee ni belum habis lagi  tapi memandangkan aku ada kerja yang perlu diselesaikan maka terpaksalah aku biar cerita ni tergantung cam tu je. 

Memandangkan  entry hari ni  kisahnya berlaku  pada  28 Ramadhan 1433 makanya sebelum mengundurkan diri aku ingin mengucapkan Selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri kepada semua umat Islam .


okey bye bye aku nak gi masak kang ada yang  kelaparan plak.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jangan ikut sangat

Advertisements

Twitter

anak-anak cik ina